Cerita Wisatawan Muslim Tentang Hong Kong dengan Kesederhanaannya

5/01/2018

Liputan6.com, Jakarta Hong Kong kini menjadi salah satu destinasi favorit para wisatawan asing khususnya mereka yang beragama Islam. Keterbukaan penduduk lokal membuat wisatawan muslim tertarik untuk berkunjung ke sana.
Diah Perwitasari (48) misalnya yang sudah beberapa hari ini liburan bersama sang suami dan dua keponakannya di Hong Kong. Menurutnya, Hong Kong memiliki daya tarik yang berbeda dari destinasi wisata di negara lain.
Ketimbang memperlihatkan kemewahan, Hong Kong justru memilih menunjukkan diri mereka apa adanya kepada turis. Old Town Central yang berada di wilayah Kowloon salah satunya.
Old Town Central merupakan kawasan bernuansa artsy yang dikelilingi bangunan-bangunan tua yang terkesan sudah tak terpakai. "Memang ini terlihat sederhana bahkan tidak tertata. Tapi karena apa adanya, kesederhanaan itu yang justru membuat wisatawan tertarik," ujar Diah kepada wartawan, Rabu (25/4/2018) di Sheung Wan, Hong Kong.
1 dari 3 halaman

Kebudayaan Lokal

Pengunjung benar-benar dimanjakan dengan kebudayaan lokal warga Hong Kong. Mulai dari gaya hidup hingga suasana jalanan yang sepi dari hiruk pikuk perkotaan.
"Bukannya mengadakan sesuatu yang wah supaya bisa menarik wisatawan, tetapi kesederhanaan, kebudayaan lokal. Enggak usah mencari sesuatu yang mewah untuk mencari kenyamanan, ada di sini," lanjut Diah.

> Kesulitan Wisatawan Muslim
Hanya saja menurut Diah, sebagai negara yang mayoritas beragama non-muslim Hong Kong masih minim menyediakan tempat untuk beribadah. Jumlah masjid yang ada di Hong Kong bahkan bisa dihitung dengan jari.
Untuk menyiasati keadaan ini, Diah dan suami harus bolak-balik ke hotel hanya untuk beribadah. "Kebetulan saya memang mencari hotel yang dekat dengan Masjid Kowloon supaya gampang (salat). Karena selama saya keliling saya belum banyak menemukan tempat yang representatif untuk salat," terangnya.
2 dari 3 halaman

Harga Tinggi

Tidak hanya itu, Diah juga mengaku kesulitan menemukan makanan halal. Sekalinya ada pun harganya dirasa sangat tinggi apa lagi bagi wisatawan asing.
"Di kowloon sendiri saya dapat kaya kebab. Tapi saya tidak tahu apa itu perilaku orang di sana atau gimana, jadi begitu melihat ada wisatawan, harga yang dikenakan ke kita itu langsung melonjak," imbuhnya.
Alhasil Diah dan suami pun mencari makan ke Islamic Center yang berada di kawasan Wan Chai yang menyediakan makanan halal serta tempat ibadah.
"Paling saya larinya ke islamic centre yang ada jaminan. Karena walaupun kita senang senang, tapi jangan sampai hal hal yang pokok prinsip jangan terlewatkan," tegasnya.

    Info lebih lanjut hub :

    Wisnu Broto
    Direktur Evo Group Investor
    28 Tahun
    082188064790
    www.evokonsultan.com 

    Omong-omong soal Berita, apa sudah punya Investasi rumah idaman untuk tabungan pensiun anda di hari tua,dengan harga 30%-50% lebih murah dari harga pasar?
    Sebagai contoh Komplek Perumahan Gunung Anyar dengan nilai pasar 3 M kita beli hanya 1 M !!

    Jika belum cek di sini untuk Investasi rumah idaman anda dengan harga termurah, mulai harga Rp500 jutaan di Surabaya sekitarnya CLIK : www.evokonsultan.com

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »