Bos Huawei yang Ditahan di Kanada Ternyata Pengguna MacBook dan iPad

3/25/2019
Liputan6.com, Jakarta - Bos perusahaan teknologi biasanya akan dengan bangga memamerkan dan menggunakan produk besutan perusahaannya.

Namun baru-baru ini CFO sekaligus putri pendiri Huawei Meng Wanzhou yang sempat ditahan di Kanada beberapa waktu kedapatan menggunakan produk teknologi yang bukan besutan Huawei.

Mengutip laman The Verge, Senin (25/3/2019), saat ditahan dan barang-barang pribadinya disita, Meng Wanzhou ternyata membawa produk-produk milik pesaingnya yakni produk Apple.

Berdasarkan foto dokumen penyitaan barang, produk Apple yang dimiliki Meng Wanzhou antara lain adalah MacBook Air 12 inci, sebuah iPhone 7 Plus, dan sebuah iPad Pro.

Meskipun hal di atas tampak sedikit memalukan mengingat Meng Wanzhou juga merupakan putri pendiri Huawei.

Terlebih, Huawei diberitakan pernah menghukum karyawannya yang mencuitkan marketingproduk lewat iPhone.

Namun begitu, dia juga memakai produk Huawei yakni smartphone Huawei Mate 20 RS edisi Porsche Design.

Bloomberg menyebut, Meng sendiri ketika ditahan di Kanada, sedang melakukan perjalanan ke Meksiko, Kosta Rika, Argentina, dan Prancis. Berbeda dengan Kanada dan Amerika Serikat, negara-negara tersebut memang masih menjual produk-produk Huawei.
2 dari 2 halaman

Media Tingkok Kecam Kebijakan AS

Media Tiongkok mengecam Amerika Serikat (AS) atas penangkapan putri pendiri Huawei, Meng Wanzhou.

Hal tersebut memicu reaksi keras dari sejumlah media Tiongkok, dengan mengatakan tindakan itu sebagai bentuk "hooliganisme."

Mereka juga menilai penangkapan tersebut sebagai aksi tekanan terhadap Huawei, yang nantinya akan menjadi insiden diplomatik besar.

Hooliganisme adalah perilaku mengganggu atau melanggar hukum seperti kerusuhan, bullying, dan vandalisme.

Dikutip dari The Guardian, Sabtu (8/12/2018), China Daily dalam laporannya, menyebutkan penangkapan Wanzhou tampaknya merupakan bagian dari upaya AS menekan Huawei.

Perusahaan asal Tiongkok terssebut merupakan penyedia peralatan telekomunikasi terbesar di dunia, serta vendor smartphone terbesar kedua.

"Satu hal yang bisa dipastikan dan terbukti adalah AS sedang berusaha melakukan apa pun untuk menahan ekspansi Huawei di dunia, hanya karena perusahaan adalah titik utama bagi perusahaan teknologi kompetitif dari Tiongkok," demikian tulisan di China Daily.

(Tin/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »