Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Guguran Sejauh 1,5 Kilometer

3/12/2019

Liputan6.com, Jakarta - Gunung Merapi mengeluarkan awan panas guguran, pada Selasa (12/3/2019). Awan panas guguran tercatat memiliki jarak luncur sejauh 1.500 meter atau 1,5 kilometer dari puncak Gunung Merapi.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG), Hanik Humaida membenarkan terjadinya awan panas guguran tersebut. Hanik menyebut awan panas guguran ini terjadi pada pukul 04.56 WIB.

Hanik menerangkan awan panas guguran tersebut memiliki jarak luncur sejauh 1500 meter dan mengarah ke Kali Gendol. Awan panas guguran tersebut berdurasi 150 detik.

"Terjadi awan panas guguran Gunung Merapi pada tanggal (12/03/2019) pukul 04:56 WIB. Awan panas guguran berdurasi 150 detik dengan jarak luncur 1500 meter," ujar Hanik dalam keterangannya, Selasa (12/3/2019).
2 dari 3 halaman

Status Waspada

Hanik menerangkan awan panas guguran tersebut masih berada dalam jarak aman sesuai dengan rekomendasi yang dikeluarkan BPPTKG. Hanik pun meminta masyarakat tetap tenang menyikapi awan panas guguran tersebut.

"Masih dalam jarak aman rekomendasi. Masyarakat diimbau tetap tenang dan tidak perlu panik," ungkap Hanik

Hanik menambahkan hingga saat ini belum ada perubahan status Gunung Merapi. Saat ini status Gunung Merapi masih di level II atau waspada.

"Status Gunung Merapi masih waspada. Status waspada ini sejak 27 Mei 2018," tutup Hanik.

Reporter : Purnomo Edi
Sumber: Merdeka
3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »